Monday, August 20, 2012

Puasa Summer di Belanda

Ini beberapa catatan.

Memulai puasa. Di masyarakat dimana muslim adalah minoritas, dan punctuality dan uncertainty avoidance itu penting, waktu yang fix dan bisa direncanakan jadi suatu keharusan. Itu membuat metode penentuan awal ramadhan dengan menghitung atau hisab jadi solusi yang lebih feasible dibanding melihat hilal. Apalagi untuk wacana libur publik, memberikan cuti atau izin tidak masuk untuk pekerja muslim, kepastian seperti itu yang diperlukan. Susah dong menjelaskan "saya pengen libur tanggal segini, tapi tergantung hilal terlihat atau kagak". Makanya asosiasi Islam di Eropa, dan di Belanda juga, jadinya pake hisab, yang memberikan tanggal pasti. Saya memulai ramadhan tahun ini hari Jumat, sesuai hilal. Ada juga sih yang memulai hari sabtu, katanya komunitas Maroko disini. Komunitas muslim turki disini memulai mengikuti turki (turki terkenal sebagai negara pertama yang memasyarakatkan penggunaan hisab), jadi mereka juga mulai Jumat. KBRI juga merekomendasikan hari Jumat.

Puasa di musim panas. Lumayan juga. Waktu saya memulai puasa Jumat bulan lalu, mulai puasa sekitar jam 2:50-an, lalu buka sekitar jam 10 malam. Puasa 18 jam! Wah gimana tuh? Alhamdulillah lancar-lancar aja. Agak sedikit problematik sih buat merencanakan tidur. Mulai Isya itu jam 12 - tarawih juga mulai jam segitu. Itu tengah malem ya - jadinya kalau tarawih ya di rumah aja. Mulai subuh jam 3. Berarti rentang boleh makan dari jam 10 sampai 12 aja. Buat orang yang malas beranjak dari tempat tidur saat pagi seperti saya, ini jadi masalah. Kalau tidur jam 10 abis maghrib, belum Isya, dan minimal harus bangun jam setengah 3. Saya ga yakin bisa bangun jam segitu. Kalau tidur jam 12, abis isya, apalagi. Dijamin ga bangun jam setengah 3.

Jadi gimana? Jadwal saya jadinya begini: tidur abis shubuh, bangun jam 8:30 pagi. Terus mandi, ngantor, pulang kantor sekitar jam 6 sore abis Ashar - tidur lagi, hehehe.. Bangun pas buka. Abis itu ga tidur sampe shubuh. Lumayan berhasil metodenya. Saya selalu sahur, cuma 1-2 kali kelewatan. Terus pas sore-sore juga lagi lemes-lemesnya, jadi ya enak emang tidur.

Puasa dan kinerja. Penting untuk menjaga kinerja, apalagi pas jadi minoritas, untuk menunjukkan ibadah ga jadi penghalang untuk kerja yang bagus. Tapi seriously, terutama di hari pertama, lumayan kerasa nih penurunan kinerjanya. Kepala pusing - belum biasa dengan jadwal terjaga tengah malam, baru tidur abis shubuh dan bangun jam 8:30. Pas siang ngantuk. Badan saya malah agak anget di hari pertama, dan kata temen sih malah keliatan pucat. Untung saya cuma intern, dan awal puasa hari Jumat dimana biasanya orang-orang lebih relax. Namun, setelah tubuh beradaptasi, biasa aja kok. Biar kata 18 jam juga. Saya ngeberesein tesis saya, bikin & presentasi kerjaan di sini pas puasa. Termasuk juga jalan-jalan ke kantor lain, sekita 10 kilometer di siang yang panas pake sepeda, alhamdulillah ga masalah. Sebenernya sih tubuh kita akan beradaptasi dan menciptakan keseimbangan hemoestatis baru - yang relatif cepat, 2-3 hari. Jadi sebenenya, biar kata 18 jam, tapi feel like 9 jam tiap hari. Lha wong tidur abis shubuh - 5 jam, terus tidur lagi jam 6 - 3 jam. Praktis tinggal 9 jam puasa dijalani secara sadar, sisanya dalam mimpi, hehe...

Idul fitri. Komunitas orang Indonesia di Eindhoven bikin acara sholat Id, di lapangan kampus TUE juga. Eh tapi sayangnya, karena terbiasa dengan jadwal lama, saya baru bangun jam 8-an juga. Udah telat, hehe... jadi ikut di masjid turki deket kota. Kagak ngarti, kagak ada yang kenal, tapi ya seru juga sih. Abis itu ya biasa ajah, ordinary day. Besoknya malah udah kerja. Sedih sih, tapi ya tinggal nelpon aja ke Indonesia. Saya ga sentimentil juga sih, mungkin karena dari bulan-bulan kemaren juga sendiri, jadi kalau kangen sih udah biasa, hehe... Alhamdulillah lebarannya hari minggu pas libur. Tapi Senin udah masuk lagi.

Abis puasa, harus me-reset lagi jam tubuh nih. Sekarang jam 12 malah nggak lapar. Dan perut juga terlatih lho, ga gampang lapar. Jadwal tidur juga harus di-reset lagi. Berat badan saya juga turun lagi nih. Kayaknya ini berat badan saya yang paling enteng sejak 6 bulan abis nihkah, hehe...

1 comment:

  1. Anonymous10:23 AM

    wah harus 18 jam ya! tapi kalo musim dingin cukup dari jam 6.00 sampe 4.00 atau 10 jam...

    ReplyDelete