Tuesday, July 17, 2012

Kenapa Nulis Blog Aja Susah?

Itu yang sering bikin saya bertanya-tanya. Kenapa ini blog mati segan hidup ogah? Kenapa jumlah postingan per tahun menurun seiring bertambahnya tahun?

Jelas saja ini bukan misteri yang tak terpecahkan. Banyak yg punya blog yang punya masalah sama. Mungkin lagi sibuk. Mungkin cuma kesenangan sesaat aja. Mungkin emang ga terlalu suka nulis. Mungkin ga ngeliat ada gunanya.

Buat saya, penjelasan di atas cuma setengah benar aja. Saya ga pernah bener-bener sibuk - sesibuk-sibuknya ya sempet aja buat nonton film, twitteran atau baca. Kesenangan sesaat? Mungkin, tapi saya tetep seneng nulis kok. Saya punya buku harian, dan tetap nulis disitu. Ga ngeliat ada gunanya? Well, saya bukan orang yang cuma ngerjain yang saya pikir berguna. Buktinya adalah segala aktivitas saya yang 80 persen ga ada gunanya - toh teteup dikerjain juga.

Jadi apa?

Ini hipotesis personal saya, yang saya pikir barangkali cuma berlaku untuk saya. Saya pengennya nulis itu yang komplit gituh. Jadi menulis sebagai hasil dari tindakan sebelum menulis. Sambil buka buku, browsing, mengkonfirmasi yg ada dalam pikiran saya. Pasti, menulis macem begitu itu susah. Ada beberapa draft, tapi karena saya gak yakin dan gak puas, males aja diterusin. Sementara perhatian saya berpindah-pindah.

Sementara saya lumayan aktif ngetwit. Kenapa? Soale gampang. Akses ke tulisannya gampang, ga perlu susah, tinggal njeplak.

Nah, mungkin, kalau saya menerapkan ide tulisan kayak ngetwit, yang ngasal dan spontan, ini blog bisa aktif lagi. Mungkin lho ya. Yang dikorbankan tentu kualitas. Akan semakin banyak sampah di blog ini.

Kalau ternyata anda menemukan rentang waktu akan tulisan abis yang ini juga lama (artinya saya gak makin aktif juga), berarti ya hipotesis saya salah. Kudu nyari hipotesis baru lagi.

Kita liat aja.

No comments:

Post a Comment