Thursday, July 26, 2012

Gigi Terakhir

Kemarin saya akhirnya ke dokter gigi. Deket aja dari rumah, bisa jalan juga. Seperti juga huisart atau general practicioner, saya daftar dulu sebelumnya, dibikin appointment, lalu baru kesana. Dan emang tempat prakteknya harus deket dengan tempat kita tinggal, ga boleh lebih dari satu nomer kode pos bedanya. Gigi saya sakit sejak Minggu atau Senin, baru dapet appointment hari Senin minggu depannya, hehehe... Ternyata dokter gigi lebih rame sepertinya dibanding dokter umum. Saya ke tempat praktek dokter gigi lain, juga deket dari tempat saya tinggal, untuk daftar juga, berharap bisa ditangani lebih cepat. Tapi ga bisa nerima pasien baru, kata dia. Wew. Sampe nolak pasien segala. Saya ga tau skema insentif & disinsentif dokter gigi sini gimana, sampai bisa nolak pasien karena udah penuh. Mungkin ada aturannya.

Dokternya ternyata keturunan China bermarga Lee. Bahasa Inggrisnya lumayan bagus. Asistennya keturunan Arab atau Maroko. Saya kasih kartu asuransi saya, dan ternyata beda dengan dokter umum, kali ini saya ga harus bayar dulu, alias bukan reimbursable basis. Wow asyik.

Diperiksa biasa, terus di X-Ray. Keliatan dah, emang wisdom tooth saya yang bawah tumbuhnya mendesak gigi lain. Harus dicabut, terus sekalian aja ama yang atasnya biar beres (dan biar lebih banyak revenue dengan sedikit tambahan waktu operasi buat dia, hehe). Biaya cabut per gigi 76.5 euro. Not bad, saya pikir. Di Indonesia pun kayaknya biaya cabut gigi gak murah kan ya?

Namun, seperti biasa, ga bisa langsung dicabut, tapi janjian dulu.. Jiiiaahhh, hehe.. Ke resepsionis lagi bikin perjanjian, dan jeng-jeng, dijadwalkan tanggal 22 Agustus, hehehe.. itu mah sebulan lagi! Tadinya malah September, wah kalo gitu bisa-bisa saya udah pulang duluan ke Indonesia, jadi saya bilang aja udah sakit nih pengen cepet dicabut. Orang Belanda kalo ngeliat kita memelas ga tahan ;p, langsung deh diskusi. Akhirnya dapet di bulan Agustus.

Sementara itu, saya harus tahan dulu dengan antibiotik & Ibuprofen. So far so good juga, sekarang udah ga terlalu sakit.

No comments:

Post a Comment