Friday, December 09, 2011

Beberapa Catatan Tentang Long Distance Relationship

Untuk beberapa waktu, anda yang punya pasangan perlu menjalani Long Distance Relationship (LDR). Serius.

Sejak September tahun ini saya menjalani LDR. Saya di Tilburg, NL, kuliah (samaran untuk jobless tak berpenghasilan ;p) dan istri saya di Jakarta, kerja. And life is good, I think.

Pertama, tentu ide bapak rumah tangga bukan ide yang buruk. Ibu bekerja, ayah lakukan yang dia suka, haha. Waktu saya ke Jakarta setelah beberapa lama LDR, kerjaan saya antar istri saya ke kantor, antar anak ke playgroup, internetan, ke gramedia beli buku, baca buku, jemput anak. Jam 4 jemput istri lagi, terus nonton. Dan, setidaknya untuk seminggu-dua minggu, melakukan itu terus sama sekali tidak membosankan.

Kedua, LDR memberikan kesempatan untuk masing-masing menemukan "kesendirian". Saya udah hampir lupa bagaimana hidup sendiri. Makan ya dibuatin, kopi udah siap tiap pagi, baju juga kadang dibeliin, bangun tidur dibangunin. Istri saya juga, dianter (well, kadang-kadang), dijemput (selalu), kalau ada apa-apa nyuruh saya (yang hampir selalu saya lama-lamain, hehe, sorry sayang, aa emang pemalas). Jadinya saling dependen. Nah, dengan LDR, klise sih, kita jadi sangat menghargai sekecil apapun yang dilakukan pasangan kita, kalau sendirian mah lumayan ngehe.. Beli grocery, masak seadanya, makan sayur cuma sop instan, atau sayur dicampur di roti...Lumayan ribet. Istri saya juga jadi dipaksa nyetir sendiri (dan bisa! proud of you, hun), dan harapan saya sih, jadi lebih menghargai kalau saya nyetir ngasal, soale kadang-kadang nyetir itu kan ngebosenin.

Ketiga, LDR bikin tambah kangen dan rindu,hehe.. Serius. Rindunya kayak waktu sebelum atau saat nikah. Terus, pengalaman saya sih, karena bener-bener sendiri di apartemen saya, saya jadi mellow. Search lagu-lagu yang pasangan saya suka (dan lagu yang sedih), terus nahan nangis (favorit saya Hurt-nya Christina Aguilera). Atau dengerin lagu romantis. Liat-liat foto yang dulu-dulu. Istri saya mungkin lebih mudah karena masih kerja (jadinya sibuk), dan masih ada anak saya.

Dua tahun lebih nikah itu, kata riset, masa saat cinta menjadi realistis. Sudah saling kompromistis, cukup saling tau, saling terima. LDR merejuvenasi cinta itu. Jadi menggebu lagi, but you know, not (only) in sexual way kayak waktu baru nikah.. Menggebu tapi lebih dewasa (halah!).

Keempat, LDR itu ngebantu menghindari..small conflict. Tentu ga ada pasangan yang bebas dari konflik. Kebanyakan konflik saya ama istri itu small stuff, tentang saya yang indecisive mau pergi atau nggak, mau nonton apa, atau saya yang twitteran mulu lupa ngeliatin anak. Nah, pas LDR-an ya nggak ada konflik itu. Kita masing-masing sibuk, pas skype-an ya ngobrol dan saling kangen aja, hehe.. Saat ada konflik pun, misalnya sebel tiba-tiba ama pasangan kita, besoknya pas skype-an lagi ya biasa lagi. Rasa kangennya melebihi rasa pengen berantem, hehe... Nah, saat jauh itu pun, kita jadi sadar enaknya hubungan yang smooth, dan berasa "kok beda ya?". Pas ketemu, jadi ingin ngejaga smoothness itu, dengan lebih behave. Small conflicts-nya juga jadi lebih berkurang, I think.

Terus lagi, LDR jaman sekarang sih lebih gampang. Bisa terus-terusan online, di twitter, bbm, facebook, whatsapp, atau apapun lah. Mau video call tinggal skype. Telpon ke rumah pake skype juga murah. Tiap hari selalu kontak dan saling mengabari.

Saya baru 3 bulanan sih LDR-an. Ga tau juga ya kalau udah lama. Cuma dugaan saya sih, pasti ga enak kalo lama-lama. Setahun lah. Abis itu mending bareng terus.

Yang susah itu kalau kangen anak, apalagi pas masih 2-3 tahun,huhu.. Anak umur segitu kan masih inget-ga inget ama orang. Anak saya sih masih inget, tapi kadang-kadang kalo skype-an dia lebih milih maen thomas di laptop, hehehe...

I love sayang. Makasih ya udah sabar. :*


No comments:

Post a Comment