Thursday, September 22, 2011

Hari-Hari Pertama (bagian 2)


Note to readers:
Ini cerita pengalaman gw kuliah dan menjalani Long Distance Relationship dengan istri di Belanda. Tadinya emang email pribadi aja ke istri, jadi formatnya kayak surat ke istri gw. Namun,  mungkin ada yang bisa berguna, jadi gw share di blog. Sekalian ngeblog lagi setelah vakum. Tentu saja content yang pribadi banget telah di-edit. Tulisan sebelumnya bisa dilihat disini

Dear Neng Sayang,
Minggu lalu hari Jumat kita sekelas ke Deurne, kota kecil deket Tilburg, semacam tempat retreat. Disana ada monastery, kapel kecil, kuburan juga, yang sekarang diubah jadi hotel bintang empat yang indah dengan nama sulit: Willibrordhaeghe. Kalau nyasar gawat, nyebutin namanya aja ga bisa ;p

Jadi kita naik bis, jam 4 sore, setelah sebelumnya ada pembukaan MBA class, full time maupun part time. Total peserta lumayan banyak, sekitar 110 orang. Ada rektor Univ van Tilburg, dan ya biasa lah, “memperkenalkan” (dan menunjukkan pencapaian, hehe). Aku baru tau buat economic research Tilburg ini paling baik ketiga di Eropa. Kayaknya harusnya belajar ekonomi aja disini, bukan MBA :D

Universiteit van Tilburg itu social science university, ga punya engineering atau medicine. Fakultasnya cuma ekonomi dan manajemen, hukum, theologi, dan studi-studi multidisipliner (Law & Economics, behavioral economics, etc). Mahasiswanya 12000, dan katanya ga mau ditambah soale rasio mahasiswa-dosen udah bagus.

Sampai di hotel jam 5, terus masuk kamar, lalu makan malam. Aku udah ngorder special dinner yang halal food only – tapi jadinya kudu nunggu si chef-nya masakin. Dan jatahnya jadi dikit! =D Tapi bagusnya, mereka serius sekali merespon order halal food, dan dimasaknya juga jadinya bener-bener terpisah. Chef-nya masakin ikan instead of daging (padahal dagingnya ada sapi juga kok), lalu di piring yang terpisah juga. Ada temenku yang orang Pakistan juga pesen halal food juga. Aku sih selama bukan verken alias pork ya aku makan. Orang Pakistan ini lebih strict lagi, dia cuma makan yang udah ada halal certificate, jadi daging ayam atau sapi yang gak disembelih menurut cara Islam, gak dia makan. Walhasil dia ga pernah masak, tapi selalu pergi ke restaurant turki beli kebab yang halal certified. Terus terang perlu usaha lebih buat cari daging yang halal certified. Salut buat dia yang bisa konsisten :)

Dinner-nya juga lengkap dengan white, red wine, dan beer (nggak kok sayang, tentu aku nggak nyoba – soale udah dikasih tau ini wine, ;p ). Aku pesen jus apel – warnanya mirip bir :D. Minuman beralkohol emang bikin suasana lebih rileks sih kayaknya. Abis minum pan orang jadi lebih lepas dan gak jaim, and fun conversation began :). Jadi yo bagus ngobrol ama orang minum – asal gak kebanyakan dan kita gak ikut minum.

Abis dinner kita ke hotel bar. Ceritanya ada party. Yah bukan party juga, cuma ada musik keras, minuman keras, dan orang-orang rame. Masing-masing kita dapat jatah 3 gelas. My pick: Coca-cola, Air Mineral, ama Lemon tea :) Nah disini lebih rame lagi. 3 gelas itu lumayan, ditambah 2-3 gelas sebelumnya saat dinner, cukup untuk buat orang gak sadar. Ada satu temenku yang minta maaf esko harinya, “I’m sorry if there’s any word that hurt you last night. The last thing I remember when you say ‘it’s your last glass, ok?’ “. Hehehe... ada-ada aja. Asli dia ga inget apa-apa, pokoknya besoknya dia bangun aja di ranjangnya. Untung di ranjang kamar dia sendiri ;p

Besoknya kita kumpul, terus ada acara semacam team building gituh. Nothing special sih. Trainer Indonesia lebih heboh dan provokatif. Disini trainernya PhD in leadership & organization study, jadi materinya juga rada akademis dalam artian bisa dicari gituh jurnal dan pengarangnya (and that doesn’t sound fun). Kita lalu ke lapangan rumput, dan bikin piramid raksasa. Ya, standar aja. Dari bambu sampe jadi piramid.

Overall ini mirip team building biasa yang perusahaanku selalu bikin tiap tahun, Cuma beda bahasa dan ama beragam orang dari beragam negara aja. Kelasku ada 33 orang dari 19 kewarganegaraan. Dan cultural gap juga ga segitunya kerasa.  

Kemarin malam juga aku minum coca-cola lagi... di bar di Tilburg centruum sini. Kayaknya seumur hidup baru pertama deh aku pergi ke bar, bareng temen-temen, terus ngobrol. Bir disini mulai dari 3 euro segelas gede. Lumayan murah (coca-cola lebih murah, cuma 1,9 euro, makanya aku pilih coca cola hehe). Di Bali aja segelas 50-75ribu kan di pinggir jalan. Dan ke bar ya emang buat ngobrol. Kalau bar nya kondusif sih enak, sambil minum, rame-rame bareng temen, ngobrolin beragam hal. Nah abis dari bar pertama, karena malam masih muda, kita pergi ke bar (atau club?) kedua yang lebih rame. Weleh, ga ada asik-asiknya. Rame, musiknya keras, mau ngobrol juga harus teriak. Aku off deh jam 12-an, besok harus bangun pagi ada janji ama imigrasi.

So that’s it. Minggu ini masih intro. Tapi semua modul udah ada di online learning platform – dan banyak banget. Jadwalnya kayak kerja, 9 to 5 dari Senin hingga Jumat. Istirahat sejam. Reading material & case study sebelum kuliah harus udah dibaca, soale pasti didiskusikan. Abis kuliah ada group assignment. Wow. We’ll have a busy and exciting year!

Neng gimana di Jakarta? Moga-moga semua lancar. Dilancarin atuh nyetirnya, mulai aja dulu di weekend. Terus itu kayaknya ada tagihan-tagihan Aa tolong dibayar, wehehehehe...*nasibsuamitanpapenghasilan*

Miss u much, hun. Pelup bunda and agan :))

No comments:

Post a Comment