Sunday, August 17, 2008

Apa Itu Kesejahteraan?

Saya membaca artikel kompas yang ini. Ini melahirkan pertanyaan: apa itu kesejahteraan?

Cerita ringkasnya begini. Pemkab Pati mengizinkan pembangunan pabrik semen gresik di Sukolilo. Untuk kesejahteraan warga, katanya. Namun, ada warga Sukolilo (dimotori komunitas sedulur sikep, kelanjutan gerakan saminisme) yang tak sepakat dan melawan. Kami merasa selama ini sejahtera, katanya.

Jadi apa itu kesejahteraan?

Untuk pemkab, indikator kesejahteraan adalah ketika ada investasi masuk. Investasi tentu membawa modal, memberi nilai tambah pada sumber daya yang ada, menciptakan trickle-down effect, menaikkan pendapatan daerah dari beragam pajak dan lain-lain. Lalu warga bisa memiliki lebih banyak uang, mendapat akses yang lebih baik untuk pendidikan, terjadi kenaikan kelas sosial, dan mengerek kesejahteraan warga lain. Dari sisi pemkab, tersedianya lebih banyak pendapatan juga bisa dimanfaatkan untuk fasilitas publik yang lebih baik: dibangun fasilitas kesehatan, sarana pendidikan, sarana transportasi. Pada akhirnya, kesejahteraan warga & daerah meningkat.

Tentu saja ada risikonya, kata pemkab. Alam bisa rusak. Tetapi, selama Amdal dijalani, aturan ditegakkan, no problem.

Logis saja, saya kira.

Menurut penduduk sedulur sikep: Dari dulu warga Sedulur Sikep tidak pernah kelaparan. Kami tidak miskin. Pemerintah saja yang selalu salah tanggap, menganggap kami miskin sehingga kami dimasukkan ke dalam kelompok masyarakat adat tertinggal sehingga harus diberi bantuan. Padahal, kami tidak pernah meminta bantuan, (dari artikel yang sama).

Juga benar.

Jangan bicarakan kesejahteraan dalam konteks masyarakat atau negara. Tepri ekonomi ratusan tahun pun belum beres membahasnya. Dari sisi personal finance, misalnya, sejahtera berbeda dengan kaya. Sejahtera didefinisikan dengan satuan waktu, sementara kaya dalam satuan mata uang. Kalau nilai aset anda 2 M, dan anda punya utang 1 M, maka kekayaan anda adalah 1 M. Kekayaan adalah what you own. What you own is what you have minus what you owe. Tambahan lagi, kekayaan (tanpa kata yang mengikuti di belakangnya ) adalah what you own yang bisa dinilai dalam satuan mata uang.

Kesejahteraan dinilai dalam satuan waktu. Kalau anda punya 2 M, lalu biaya hidup anda setahun, dengan gaya hidup anda sekarang, adalah 20 juta, maka tingkat kesejahteraan anda adalah 100 tahun. Tentu ini perhitungan kasar yang tak melibatkan tingkat inflasi. Untuk definisi lebih detil, menurut para pakar, kesejahteraan adalah berapa lama anda bisa hidup seperti biasa tanpa bekerja dengan apa yang anda punya sekarang dan apa yang akan datang kemudian (maksudnya passive income).

Mengikuti definisi di atas, point penting dalam kesejahteraan personal ialah gaya hidup. Mereka yang berpenghasilan 30 juta sebulan tidak lebih sejahtera daripada mereka yang hanya dapat 3 juta per bulan, bila yang pertama membutuhkan 33 juta untuk hidup sebulan. Siapa yang menentukan gaya hidup anda? Ya anda sendiri. So, ujung-ujungnya menjadi sejahtera adalah seperti juga menjadi bahagia: tergantung pilihan anda. Namun bukankah ada standar? Bagaimana bisa orang yang hidup di gubug beralas tanah lebih sejahtera daripada orang di kondominium mewah? Lagi-lagi, dari segi personal, tergantung apakah anda merasa (memilih) untuk cukup berbahagia & oke-oke saja dengan kondisi itu atau tidak.

Semua yang sedang mengejar kesejahteraan sepertinya harus menjawab pertanyaan ini: when enough is enough?. Tidak pernah ada kata cukup, kecuali kita sendiri yang bersyukur dan bilang, Ya, ini cukup.

Menjadi lebih sulit ketika dibawa ke tingkat yang lebih tinggi. Di masyarakat, misalnya. Standar yang digunakan berbeda. Pemkab menilai penduduk Sukolilo itu miskin dan masih perlu disejahterakan. Penduduk Sukolilo bilang, kami selama ini merasa sejahtera saja. Bisa terus hidup, selama air dan sawah terjaga. Justru ketika itu terancam atau rusak, kesejahteraan kami terganggu.

Pemkab, sebagai pemerintah/penguasa, memaksakan pandangannya akan kesejahteraan kepada rakyat yang dikuasainya. Sayangnya, ide ini tak diamini oleh sebagian warganya, karena ya itu tadi, pandangan akan kesejahteraannya berbeda.

Lalu bagaimana? Entah, saya juga bingung. Kesejahteraan itu apa ya?

Jika saya pemkab
Saya tak akan memaksakan pembangunan pabrik itu, jelas. Pemerintah hanyalah wakil, membawa suara rakyatnya. Kalau rakyatnya merasa sudah sejahtera, ya sudah. Atau, pemerintah terus berkampanye hingga seluruh warga mengubah idenya tentang kesejahteraan menjadi kesejahteraan versi pemerintah. Keadaannya tentu berbeda kalau pemerintah mendapat insentif lebih dari pendirian pabrik, dalam kerangka kesejahteraan yang mereka pahami. Kalau dengan pendirian pabrik lalu ada pemasukan-pemasukan gelap, ada tambahan dana untuk beragam fasilitas pemerintahKita jadi lebih mengerti kenapa pemkab begitu ngotot. Untuk kesejahteraan sendiri, bukan untuk kesejahteraan daerah.

Rasanya, kita perlu mendefinisikan kesejahteraan yang tak bertalian dengan materi. Lalu dengan apa? Masih belum jelas. Dengan kebahagiaan, misalnya. Atau harmoni. Kebercukupan. Keberlanjutan.

Sayang, susah mengukurnya. Ada ide lain tentang kesejahteraan?

6 comments:

  1. Asal nggak punya hutang, buat saya sudah sejahtera... meski belum cukup sejahtera juga :))

    ReplyDelete
  2. Richard Nixon bilang (1969) : "...what America needs now is not welfare but more workfare...". Tapi ini kan Indonesia :D

    ReplyDelete
  3. muthefromyouknowwhere11:39 AM

    menurut gw, konsep sejahtera yang lu sampaikan udah cukup kok. yah mau apa lagi coba? hehehe :d

    btw, gimana progress novelmu? gw baru tau lu bikin novel, kyaa...nanti kalo udah jadi, kasih ya..pengen baca deh :d *gw sih udah nggak nulis lagi, entah kenapa, my ability has gone. pindah haluan ke motret2 aja deh...*

    ReplyDelete
  4. Nha, itu lak tergantung "state of mind" sampeyan saja to ? Tiap orang kan "state of mind" nya beda2. Kontestasi "meme" kalau kata saya mah...( Iki opo maneh...)

    ReplyDelete
  5. @donny reza: saya merasa sejahtera aja sih kalau punya utang tapi saya rasa saya mampu bayar,,,;p
    @ kang egi: indonesia need both kali ya? hehe,,,
    @muthe: that's the only thing which the progress is 0, the,,,hehehe
    @galih: ya, itu benar. tapi tak menjelaskan apapun. Kalau semua tergantung state of mind masing2 n meme, buat apa kita mendefinisikan pengetahuan? ini sama aja dengan jawaban: "terserah kamu" atau "tergantung orangnya"...definitely right, but obviously useless.

    ReplyDelete
  6. Menurut gw, sejahtera itu relatif.

    Karena relatif, pada akhirnya kita harus berpihak kepada kepentingan yang lebih banyak. Atau dengan kata lain, versi mana yang dianut oleh banyak orang. Terutama untuk kasus yang menyangkut kepentingan orang banyak. Itulah fungsi demokrasi.

    Dalam kasus di atas, penduduk sedulur sikep menurut gw egois. Karena mereka hanya mementingkan kesejahteraan versi mereka sendiri. Padahal ada kesejahteraan warga Pati lainnya yang belum terpenuhi.

    Dan selalu saja, orang selalu memikirkan kepentingan mereka sendiri.

    He3x.

    ReplyDelete