Monday, April 09, 2007

Dua Hari Minggu

Pada hari Minggu kuturut ayah ke kota 8 April kemarin saya mengikuti acara yang agak istimewa. Seminar Pra Nikah! Sebenarnya tadinya agak-agak males, soalnya kebetulan keluarga saya juga datang ke Bandung, tapi karena disuruh dianjurkan dengan sangat untuk ikut, maka dengan setengah sukarela (setengahnya lagi terpaksa, he33x) saya berangkat juga (dan kurang bayar infaknya, hihihi).

Hari Minggu (kalau tidak salah) 2 pekan sebelumnya juga saya datang ke acara yang istimewa, minimal buat saya. Taman cinta Conello! He33x…Perlu diklarifikasi juga nih, tadinya saya agak-agak males, soalnya capek banget perjalanan abis dari syukuran Ubrit di Dago atas banget (Lembang), tapi pas mau nyampe kosan, Igun dengan susah payah dan tergopoh-gopoh (halah!) nelpon dan ngajakin, “Ki, ke taman cinta yuk!”. Demi melihat pengorbanannya (sekitar 3000-an lah buat pulsa telpon), maka saya datang juga ke Taman Cinta Conello.

Nah, tulisan ini akan membahas 2 hari minggu yang istimewa itu. Istimewa? Bukan berarti baik atau buruk, hanya “tidak biasa” saja. Jadwal minggu saya biasanya rutin: menghabiskan koran minggu, acara keluarga, atau menghabiskan buku. 2 minggu itu berbeda, dihabiskan dengan cinta! Tiap paragraf akan menceritakan satu hari minggu, bergantian, terkadang dibandingkan. Sorry kalau bacanya nggak enak.

Nah, setelah ditelpon Igun saya segera memarkir motor saya di depan taman Ganesha, tempat diselenggarakannya taman cinta Conello itu. Pada tahu kan, kalau Tasha (Taman Ganesha) itu yang di depan gerbang ITB, dan pas banget di sebelah masjid Salman. Agak ironis juga sih…Acara hingar bingar ini diselenggarakan di sebelah masjid. Namun, look at the bright side! Itu yang bisa saya simpulkan. Di taman cinta ini, ada pintu keluar darurat yang langsung menuju Salman. Itu pesan penting, kata Miftah, “kalau cinta udah darurat dan kebablasan, segera ke masjid!”, he33x. Maksudnya, ya kalau kebablasan atau kebelet, segera nikah lah di masjid…

Di hari Minggu yang lain, di perjalanan sebenarnya saya masih bimbang nih, mau ke seminar pra nikah itu atau ke acara keluarga (sebenarnya ada satu acara lagi, tapi kadar kepentingannya kebetulan di bawah acara ini). Ternyata saya dapat kabar keluarga saya baru berangkat dari Cirebon, dan saya disuruh nunggu…Waduh, males dong…makanya saya langsung telpon Adit (yang sebelumnya di pagi hari dengan sangat semangat sekali menggedor kamar saya dan ngajakin saya) nanya acaranya udah mulai atau belum. Kata dia baru mulai ni…Saya segera menuju ke tempat acara, yang sebenarnya cukup jauh. Tempatnya di semacam pusat pendidikan guru, tapi sama asrinya dengan Tasha. Di sebelahnya juga ada masjid (jalan cukup jauh sih), tapi ya nggak ada masalah wong seminarnya ini formatnya Islami. Tapi pesannya juga sama, kalau abis seminar dan siap, ya segera ke masjid, he33x.

Di Tasha setelah memarkir motor ternyata selain Igun juga ada Viar dan Miftah. Langsung semuanya cengar-cengir kuda. Tadinya kita agak gengsi buat masuk, tapi begitu melihat quote dari Ninit Yunita di depan gerbang (“cowok cool itu kaya es krim, pasti ada saatnya dia meleleh juga..”), terus terang aja, kita merasa tersindir, dan akhirnya meleleh dan ikut masuk (halah!). Kita beli Conello untuk tiket masuk (Huh! Dasar komersialisasi cinta!), Rp 5500. O iya, pas nulis ini saya jadi inget, dan saya sampaikan saja pada jagad blogosphere: Igun, Viar, bayar utangmu! = p. Dengan 5500 kita dapet tiket dan voucher untuk 3 stand: dokter cinta, games cinta, dan sepeda cinta.

Di seminar, setelah memarkir motor saya celingak-celinguk…busyet pada gak kenal ginih! Ada ibu-ibu jualan jilbab, bapak-bapak jualan buku, dan penjaga tiket. Waduh, bayar euy…Perasaan si bos kagak bilang-bilang kudu bayar, padahal gw lagi kagak bawa duit…Jadilah saya bayar seadanya aja, cuma 10 rebu dari seharusnya 25 rebu (sorry ya panitia…). Namun, untung acaranya Islami, jadi boleh masuk juga, he33x. Dengan 10 ribu ternyata saya dapet banyak: kopi+snack di pagi hari, makan siang, kopi lagi, dan tentu saja ilmu yang Insya ALLAH manfaat. Pas masuk ke dalam saya celingak celinguk lagi buat nyari temen cekikikan. Eh, ternyata ada Ida ama Yogi, alhamdulillah. Adit ternyata semangat sekali, dia menempati jajaran tengah-depan!

Di Tasha kita nggak nyobain satu game pun, soalnya penuh banget ama abege-abege.. Gengsi dong bareng mereka ngantri (masa’ itebe disamain ama abege! He33x). Jadinya kita cuma kelalang-keliling aja, nongkrong di depan kolam berempat dan menghabiskan Conello, sambil melihat iri sinis-skeptis pada orang-orang yang lewat berpasangan (apalagi yang sendirian). Pasang tampang cuek, heran, sinis, gak percaya dan mikir: ngapain sih mereka? Kita ke stand game cinta, males soalnya ngantri. Ke sepeda cinta, ngantri juga. Ke dokter cinta, ngantri lebih panjang (terbukti, lebih banyak orang yang bermasalah dengan cinta daripada senang bermain cinta atau sepeda-sepedaan cinta!). Ke panggung utama, dengerin lagu jadul Amy Grant, terus masuk stand lagi yang gratisan. O iya, ada juga Wishing Well. Kita bisa nulis harapan kita (kata panitianya, “harapan tentang cinta”) dan nanti ditampilin di layar yang bertebaran di Tasha. Tapi di layar yang saya baca kok rada aneh ya harapannya: IP bagus, lulus kuliah…halah…Panitia jelas salah bikin acara depan ITB!

Di seminar nggak ada game-game-an. Cukup duduk, diam dan dengar. Ngobrol, bertanya, dan cekikikan pada saatnya. Pembicaranya ternyata asyik (yaaa…materinya juga sih). Nggak ada masalah cinta, yang ada studi kasus pernikahan. Nggak perlu juga memandang sinis-skeptis pada yang berpasangan, lah wong judul acaranya aja “Seminar Pra Nikah”…ya yang datang belum pada nikah. Jadi paling kita menertawakan nasib diri sendiri, he33x.

Di Tasha ada Kerispatih yang tampil live. Kita berempat ke samping panggung dan nonton, tentu saja berjauhan dengan abege-abege, dan tetap dengan tampang yang sama skeptisnya. Di depan saya ada abege 25 tahun (nah lho, bingung kan? Maksudnya abege dengan tampang 25-an, he33x) dengan dandanan aneh, setidaknya menurut teman saya. Di depan kita juga ada beberapa perempuan bukan abege dengan baju seragam biru. Hoo, ternyata pegawai-pegawai di kantin Salman juga ikut nonton Kerispatih…Saya nyari anak asrama Salman, alhamdulillah nggak ada. Nggak perlu juga sih, soalnya dari jendela mereka juga panggung+kerispatih-nya keliatan = p. Karena temanya cinta banget, jelas Kerispatih juga nyanyi lagu cinta. Pas mau nyanyi lagu yang ada “Khiaaaanaaaaaatiiiiiii, sebisa dirimuuuuu mengkhianaaaaaatiiiii” (mohon maaf mungkin panjangnya huruf tak sesuai dengan hukum tajwid), si vokalisnya ceramah tentang orang-orang yang dikhianati sebenarnya sama sekali bukan LOSER! Ceramah yang bahkan bikin Viar, yang paling Don Juan diantara kita, ilfeel dan makin mengernyitkan mukanya.

Di seminar ternyata ada…Ebith Beat*A, yang ternyata bukan dijadwalkan tampil, tapi sesama peserta, hehehe. Ebith ga nyanyi saha ngaran maneh saha tapi lagunya yang laen, dan kayaknya rada grogi. Karena mendadak kali ya? Nah, kalau disini, saya melihat anak asrama Salman, alhamdulillah. Mungkin karena kali ini Ebith ga keliatan dan ga kedengeran dari jendela mereka = p.

Abis bosen di Tasha kita ke MTI, soalnya ada briefing untuk acara swasta. Eh, dasar kita nggak tau malu juga, udah enak-enakan di Tasha, datang telat di briefing, protes pula…hihihi. Tapi kita tau diri kok, cuma nanya-nanya dikit aja. Lagian kan kalo kita merasa benar ya sampaikan aja, di MTI juga biasa kayak gitu. Malemnya, kita tepe-tepe bertanya sebagai swasta. Igun udah males duluan dan ngabur ke LSIK (nggak sesuai briefing, katanya. Tapi Igun datang pas evaluasi), Viar juga (tapi dia nitip evaluasi ke gw), Miftah udah balik dari tadi. Tapi demi melihat 2006 yang polos-polos saya memutuskan untuk bertahan (sebenernya sih karena posisi gw aja yang salah. Gw tepat di depan 2006, jadinya susah kalo kabur, hu33x…).

Sementara di seminar sebenarnya masih ada satu sesi lagi, sayang mamah saya udah nelponin dari tadi dan nanyain mau makan bareng atau nggak. Mengingat saya lagi gak ada duit, ya saya mau-mau aja…= p. Jadilah saya tinggalkan juga seminar itu, ke acara keluarga…

Yah, begitulah…busyet sebenernya gak penting juga gw nulis ini tulisan segini panjang, yang isinya cuma cerita-cerita doang dan kebanyakan “he33x”-nya (kenapa 33x? biar kayak dzikir! = p). Tapi nggak apa lah. Sekalian gw ngebuktiin juga ke Nizar, you see, nothing happened Bos, tuh gw bisa nulis kan? = p.

Sorry kalo ada salah-salah kata, terutama buat pihak-pihak yang merasa didiskreditkan dan dibunuh karakternya disini.
Igun, Viar, segera bayar utang! = p

6 comments:

  1. ini juga komen ga penting ki, daripada ga pernah komen.. :p

    ReplyDelete
  2. Ahak..ahak. Saya sejak tingkat 2 ikut-ikutan seminar pra-nikah, itu berarti sudah sejak 5 tahun yang lalu, kepala saya 'ngebul' mikirin nikah...gk nikah2 juga :))

    ReplyDelete
  3. habis kuliah rasanya bingung bukan? kadang kerja ga jelas, pendamping ga jelas, teman juga ga jelas

    ReplyDelete
  4. he he dari satu seminar ke seminar lain.. kerjaan orang pasca kampus he he

    ReplyDelete
  5. hey bro...

    duduk "agak" ke depan bukan berarti semangat lho...

    maren gara gara depan kosong aje,trus panitianye nyuruh nyuruh maju :)

    tapi lumayan, ane cukup menikmatinya....

    ReplyDelete
  6. @ yg waktu seminar: ga berhasil ya?he33x.
    @ donny: sejak tingkat 2?walah...saya baru pertama ikut nih..(kapan gw nikah kalo gitu? =p)
    @ galuh: iya gituh? jgn curhat disini dong k'galuh...=p
    @ agung: baru satu seminar kok...
    @ adit-bram: ya...pembenaran mah bisa gimana aja dit,he33x.

    ReplyDelete