Wednesday, December 21, 2005

Mo lulus kapan? an unfinished story...

Gw kebanyakan nulis yang nggak-nggak. Sekarang saatnya lebih nyantei…

Hari minggu kemaren mamah ama bapak dateng, setelah cukup lama nggak menengok anak-anak lelakinya di Bandung. Dan tentu saja, rumah jadi rapi, pakaian-pakaian dicuci dan disetrika licin, kamar gw diberesin (yang sebenarnya gw gak pernah mau. Soalnya, kalo diberesin pasti susah nyari buku-buku yang tadinya tergeletak dimana-mana). Selalu gitu deh, kalo dateng malah jadinya ngerepotin…hehehe, dasar anak laki-laki! Kata orang, punya anak laki-laki itu sebenarnya ‘investasi’ tak menyenangkan. Banyak maunya, tapi pas ibu-bapak beranjak tua kurang perhatian, kalo dibandingin ama anak perempuan.

Waktu pamitan, mamah ama bapak nanya, “jadi mo kapan lulus?”. Gw bengong. Diucapkannya ringan saja, sekalian pamit. Tapi tetep gw gak bisa jawab.
“Kapan ya?”, kata gw sambil cengar-cengir.
“Kalo semester depan bisa kan?”
”Bisa sih, tapi gak tau juga...” (sambil ngebukain pintu keluar, seolah bilang ”udah deh jgn nanya yg itu...”)

It’s a big question. Untung aja gak nanya: bisa lulus ga? Hehehe…Selera humor orang tua gw gak sekelam anaknya.

Iya, ya, mo kapan lulus? Waktu ramadhan dulu, salah satu ramadhan wish gw adalah: bisa nentuin masa depan setelah ramadhan ini, mo lulus kapan, terus mo ngapain. Di akhir-akhir ramadhan gw selalu mikirin itu, sampe ketemu seorang kakak pas lagi i’tikaf, dan ngobrol. Lalu Eureka! Gw seolah menemukan jawabannya. Langsung nyari-nyari info, buat rencana, jadi! Yakin, deh!
Rencananya waktu itu gini: lulus secepatnya (semester depan ambil TA), tadinya mo langsung nikah, tapi pas mamah nanya : emang ada calonnya? Hehehe, good question, tadinya mo gw jawab asal: ”bisa diadakan…huehehehe...”. Jadi rencana gw berubah, abis lulus mo sekolah lagi, kali ini sesuai hobby (Ekonomi, atau bidang pendidikan, atau sosiologi, atau sejarah). Terus lulus, kerja atau wirausaha sambil nikah. Ya, nikah sih ’sambilan’ aje...hehehe.

Tapi sekarang? Ah, rasanya Lucky yang sekarang belum siap...Mungkin saja bisa sih lulus besok. Nanti Januari-Februari KP, ambil KP & TA semester depan. TA-nya yang bisa cepet aja, gak peduli topik. LSP pun gak pa-pa lah, asal cepet (LSP: Laboratorium Sistem Produksi, lab di TI yang mata kuliahnya paling gw benci). Tapi apa emang gw siap? Bisa-bisa malah bingung dan gak jelas.

Lha, kalo tetep di kampus emang mo ngapain?
Sebenarnya juga, hampir tak ada lagi di kampus yang masih menarik. Aktivitasnya gak rame dan kurang menggairahkan, temen-temen semua juga sekarang udah mikirnya mo cepet-cepet lulus aja, mata kuliah-mata kuliah (seharusnya) udah diselesaikan, dosen-dosen yang inspiratif udah pada mo pensiun. Apa lagi yang menarik dari kampus ini? Kalo anak-anak pada mo nurunin pak widyo sih gw tunda dulu kelulusan. Tapi semua pada diem, and life goes on...

Tapi gw tetep takut. Fear of freedom, mungkin. Takut kebebasan, takut menjadi dewasa dan harus menangani segala sesuatu sendiri, takut sendirian, takut gak tahan uji, takut gak bisa menjaga apa yang sekarang dipegang, takut…

Jadi?
Ini jenis tulisan lain yang tak terselesaikan.
Sorry, unfinished story. Belum mampu menyelesaikan.

2 comments:

  1. Lucky said:
    "Tapi gw tetep takut. Fear of freedom, mungkin. Takut kebebasan, takut menjadi dewasa dan harus menangani segala sesuatu sendiri, takut sendirian, takut gak tahan uji, takut gak bisa menjaga apa yang sekarang dipegang, takut…"

    hmm...iya luck..bner...
    tp kalo gw, skrg takut ditinggalin lulus ama temen2 gw yg 2003 ke atas..
    tapi gw juga gak mau tinggal di kampus lama2..
    hehehe..

    ReplyDelete
  2. dulu gue punya cita-cita gak mau di wisuda sama Kusmayanto Kadiman..... ternyata kesampean...gue gak percaya banget...GUE DIWISUDA SAMA DJOKO SANTOSO..Bangganya gak diwisuda sama KK...yakin situ mau lulus...

    ReplyDelete