Wednesday, July 27, 2005

3 Peristiwa

Tadinya, saya pikir ada 2 peristiwa yang pernah saya cerapi dan biasanya meninggalkan bekas. Peristiwa yang selalu menimbulkan pertanyaaan: “Kapan giliran saya?”.

Peristiwa pertama, ialah kematian. Sepanjang kesadaran saya, saya mengalami beberapa peristiwa kematian yang saya hadiri langsung pemakamannya. Kematian adik saya yang masih sangat kecil, Hanny Hanifah Nuramalia (see? namanya berima di depan kayak nama saya….). Kalo gak salah gak sampai satu tahun. Saya ingat, waktu itu saya ke sekolah (SMP) di pagi hari sambil nangis, karena pagi itu kondisi adik saya itu memburuk dan dibawa ke UGD. Malamnya meninggal, yang anehnya, saya tidak nangis.

Ternyata, belum. Saat dikebumikan dan hari-hari selanjutnya, saya ingat perasaan saya waktu itu haru banget. Beberapa kali tercenung dan menangis. Lalu nenek saya. Lalu beberapa teman saya (yang kalau dihitung, tiap tahun satu orang minimal....). Biasanya, kematian teman itu yang paling bikin shock. Tak pernah mengira, ia yang begitu muda, begitu banyak kesempatannya di dunia, tapi tiba-tiba saja meninggal. Saat-saat itu, terasa sekali kematian itu dekat....Kematian adalah nasihat terbaik tanpa kata-kata.

Yang kedua, pernikahan. Ini juga salah satu peristiwa hidup yang saya cerapi dan tak hanya menimbulkan pertanyaan ”Kapan giliran saya?”, tapi juga pertanyaan ”Dengan siapa?” (mungkin juga: ”Bagaimana prosesnya?” ;-p). Dulu-dulu sih gak pernah ada kesan khusus, tapi seiring usia yang beranjak menua (males banget nulisnya...;-p), jadi mulai kepikiran dan meninggalkan bekas.

Dan yang ketiga...baru kepikiran sekarang-sekarang. Gara-garanya, Sabtu kemarin, 23 Juli, ada 2 peristiwa yang membahagiakan dan berkesan. Yang pertama pernikahan seorang Akang. Selamat, Kang Yudi! Semoga dianugerahi keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah. Baldatun thayyiban wa rabbun ghafur (lho? Kok ga nyambung?). Selain makan yang sehat-menyehatkan secara gratis, juga saya nanya: ”kapan giliran gw ya?”. Masih lama kali....
Sabtu itu juga bersamaan dengan peristiwa ketiga. Kalau kedua peristiwa di atas bisa dialami tiap manusia, peristiwa yang ini hanya bisa dialami manusia yang mahasiswa: WISUDAAN! Biasanya saya cuek aja, dan jarang-jarang ngehadiri atau jadi panitia wisudaan. Tapi, di tingkat ketiga kuliah ini, yang sebenarnya secara teori bisa jadi satu tahun lagi (kalo lancar) angkatan 2002 bisa lulus, wisudaan juga jadi satu peristiwa yang menimbulkan pertanyaan: kapan giliran saya?

Sabtu kemarin adalah hari yang membahagiakan dan memberikan perenungan. Kapan gw diwisuda? (pertanyaan pertamanya harusnya: apakah gw bisa diwisuda? He3x...). Kapan gw nikah?

Masalah wisuda...4 tahun sih lewat....kayaknya saya tidak merencanakan seperti itu (gaya bener! Emang pernah berencana?). Kapan ya? ”Pada waktu yang tepat” adalah jawaban paling aman. ”Waktu yang tepat”, bukan ”tepat waktu”. Tepat saat saya merasa enough dan mau lulus...he3x. Tepat saat saya tahu mau ngapain abis lulus.

Masalah nikah...gw pernah iseng-iseng nanya ke ibu. ”Mah, kalo kuliah ini Aa nikah dulu gimana?”
Mamah (shock) : Hah? Jeung saha? Ke heula! (hah? Sama siapa? Ntar dulu!)
Yah, ya udah, gak mungkin pas kuliah.

Yang aman lagi, jawabannya ialah ”Pada waktu yang tepat”. Tepat saat saya merasa cukup siap. Tepat saat saya tahu jelas kriteria pasangan hidup seperti apa yang saya dambakan. Tepat saat saya tahu mau ngapain dengan keluarga baru saya. Tepat saat saya tahu saya memang sedang mencintai? Kalau yang itu sih belum tentu. Mencintai adalah masalah memilih dan berkomitmen. Yang itu sih ntar-ntar aja.” Lebih mudah mencintai yang ’dimiliki’ daripada mencoba ’memiliki’ yang dicintai....

Nah, kalo gitu, masih lama dong? iya kali ya...Kang Yudi nikah setelah jadi panitia nikahan sebanyak 15 kali! Jadi timbul sebuah joke, ada tingkatan-tingkatan sebelum makin dekat ke pernikahan kita, dilihat dari peristiwa pesta nikahnya. Pertama, datang ke undangan nikah dengan pake baju a la mahasiswa: Sendal, kemeja, celana panjang, sambil bawa-bawa tas. Orang-orang kayak gini sih masih lamaaaaaaa banget nikahnya. Tingkatan kedua, datang ke undangan dengan baju rapi: batik, atau jas. Masih lama juga, tapi lebih sebentar dari orang-orang pertama.Ketiga, jadi panitia dengan baju bukan panitia inti. Artinya, masih pake batik panitia, bukan baju a la Sunda misalnya dalam pernikahan Sunda. Ini masih lebih mendingan daripada yang tadi. Dan yang terakhir, udah jadi panitia inti, jadi semacam wedding planner-nya. Yang ginian sih paling siap kali....

Saya kemaren masih pake baju mahasiswa....masih lama kali ya?
Selamat aja buat yang nikah kemaren, juga buat yang wisudaan kemaren.
”Kapan giliran gw?”

6 comments:

  1. kalo nikah undang-undang ya luck..
    tapi kayaknya masih lama, apa ntar abis lulus langsung nikah ya?
    hehehe..
    brarti...
    cepet lulus ya luck...
    ntar cepet nikah..
    hehehe..

    ReplyDelete
  2. Kematian memang nasihat terbaik tanpa kata-kata. Saya merasa dekat dengan sosok kematian. Mulai dari teman saya, disusul kakek saya, dan yang terakhir ibu saya. Ketiganya meninggal dalam rentang waktu yang singkat. Dan hampir di depan mata saya. Dan entah (ini merupakan sebuah keberuntungan atau bukan) mengapa saya nyaris melihat sakaratul maut beliau-beliau.

    Dan itulah saat saya menangis sebagai laki-laki.

    ReplyDelete
  3. waduh, pantesan kamu 'dewasa' banget gun...menurut saya pasti itu , bukan keberuntungan, tapi 'blessing'. blessing in disguise.

    ReplyDelete
  4. kematian pula yang menjadikan kita menjadi tak berdaya apa-apa. "manusia yang peling cerdas adalah yang mempersiapkan bekal setelah kehidupan dunia kelak"

    ReplyDelete
  5. i'm sorry bout ur sist'. btw...benar sekali itu.lebih baik mencintai yang dimiliki daripada memiliki yang dicintai. soalnya biasanya yang pertama akan bertahan lebih lama. terus emang ada hubungannya ya...antara pakaian dengan pernikahan??

    ReplyDelete
  6. adit_bram7:26 PM

    iye nih luck,,,jadi bingung kaitan antara nikah dengan pernikahan,,,,udeh di uji pake anova belum....???

    ReplyDelete