Sunday, June 19, 2005

On(ly) Generousity

Ada seseorang yang pernah menyebut saya ini “orang yang kurang (nggak?) punya hati”. Pake ”kepala” banget, entah kepala itu ada isinya atau nggak. Saya sih cengar-cengir aja kalo denger tuduhan kayak gitu. Tapi, kalo dipikir-pikir, direnungkan dari tindakan sehari-hari, saya jadi mikir: bener juga kali ya...

Hari ini saya belajar tentang kebaikan hati. Yang sepele (menurut saya), tapi sekaligus juga (menurut saya lagi) merepotkan. Tapi emang indah, sekaligus sulit. Hebat deh!

Saya lagi duduk dan nulis tentang OSKM. OSKM bisa dibilang ‘persoalan umat’, minimal persoalan masyarakat mahasiswa. So, sebenarnya dengan tergabung di kepanitiaan OSKM secara sukarela, kita telah berbuat altruistis, mampu menekan ego diri untuk kepentingan yang lebih publik. Jadi, itu juga merupakan sebuah kebaikan. Dengan hebatnya kita bisa bilang, itu kebaikan sosial. Tapi? Ntar dulu deh...kita terusin ceritanya. Nah, seperti biasanya sore itu ada anak kecil, berjilbab lucu dan jualan donat. Baru 8 tahun, tingginya kurang 10 cm dari pinggang saya, masih memakai baju TK yang udah gak bersih lagi. Membawa dua kotak donat, dan jualan di kampus ITB. Saya juga nggak tau kenapa dia ini nggak kegaruk ama satpam ITB yang makin sangar buat para Pedagang Kaki Lima (PKL) sejak aturan gak boleh ada PKL di kampus. Mungkin satpam-satpamnya gak tega kali...Tiba-tiba dateng temen saya, terus ngasih nomer telepon anak-anak yang bisa dihubungi buat jadi panitia OSKM ke saya, dan ngobrol juga ama Neni, anak kecil penjual donat itu. Karena udah sore, dia itu ngajakin dia (ribet ya? Maksudnya temen saya itu ngajakin Neni) buat balik bareng. Neni setuju-setuju aja, soalnya ternyata jam 5 dia juga ada acara (keren dah anak kecil zaman sekarang, semuanya juga terjadwal!). Entah gimana prosesnya, tiba-tiba aja saya ditanya mo ikut atau nggak ke Gramedia-Kompas Fair, bareng dia ama Neni. Tadinya saya males, soalnya udah pernah dan gak asyik (sorry buat EO-nya, tapi emang gak asyik sih!). Saya temenin sampe gerbang pasca ITB (di belakang, deket sabuga) dan niatnya sih mau balik (soalnya motor saya diparkir disana). Tapi demi melihat keniatan temen saya tadi, terus juga ngeliat Neni, sekaligus penasaran juga, jadi deh saya ikut mereka.

Neni gak keliatan seneng banget, tapi dari ekspresi dan body language-nya keliatannya sangat berminat ke Sabuga liat pameran tadi. Temen saya ama Neni itu liat-liat ke stand stationery, terus jalan-jalan, terus temen saya itu beliin Neni dompet, yang diterima Neni dengan senang hati.

Ceritanya sederhana kan? Gak ada momen yang nyentuh kayak di cerita-cerita chicken soup. Tapi buat saya berkesan...Saya terkesan sekali dengan kebaikan hati yang spontan dari teman saya tadi. Datang, basa-basi akrab dengan Neni, terus mengajak pulang. Ternyata kebaikannya ’keterusan’ jadi mengajak jalan-jalan ke Sabuga, sekaligus memberi hadiah pula. Pikiran pertama saya ialah: niat banget...Kesan saya, sangat tulus-ikhlas-murni (katanya, ketulusan dan keikhlasan itu terlihat dari spontanitas seseorang bertindak). Dan tak berhenti hanya sekedar niatan, tapi diwujudkan. Waktu saya tanya: kok niat banget? Jawabannya juga sederhana: kasihan sih...Saya langsung diem.

Aduh, saya jadi malu sendiri. Hal-hal yang ’kecil’ seperti itu yang seringkali terlupakan oleh kita-kita yang sok-sokan bicara tentang transformasi sosial, kaderisasi, permasalahan bangsa-dunia-sosial-politik-ekonomi dan hal-hal ’besar’ lainnya. Saya jadi inget kisah pelacur yang bisa masuk surga karena memberi minum anjing yang kehausan...Rupanya ALLAH ridha dengan tindakannya, dan dengan rahmat-Nya bersedia memasukkan si wanita tadi (yang mungkin dalam pandangan umum dianggap pendosa kelas wahid) ke surga-Nya. Ridho-Nya tidak hadir karena laku ibadah kita, tapi apa yang melandasinya. Dan sulit sekali untuk ikhlas, meningat kemungkinan besar ada bagian diri yang jadi sebagian kecil (atau besar) motif untuk sebuah tindakan. Susah sekali untuk, kalo kata St. Agustinus (CMIIW), berbuat kebaikan demi kebaikan itu sendiri, yang tanpa pretensi, tanpa ambisi, tanpa pamrih, tanpa apapun. Only generousity. Hanya kebaikan hati sejati. (generous: 1.giving or given freely, 2. magnanimous, unprejudice. Oxford dictionary).

Dan itu menjadi makin sulit buat saya yang kebanyakan pake kepala (batu) ini…Dan waktu saya antar Neni pulang dan saatnya pisah, ia keliatan malu, sekaligus gembira, dan dengan malu-malu gaya khas anak kecil bilang: makasih….terus balik badan dan lari.

Saya harus sedikit berhenti berpikir dan menimbang untuk memberi ruang bagi spontanitas!!!

Maaf kalau gaya bahasanya acak-acakan. Ini tulisan spontan...

5 comments:

  1. aditbram7:26 PM

    ki....sama siapa perginya? temen lo yang mana bro?...ehem..nyante aje....kan ada neni ...tapi emangnye hati lo bener bener kalah jauh ama kpale ye.....ikut training ESQ aje....drg dgr acara PMB nye Gamais ada training ESQ....ikut gih..wassalam

    ReplyDelete
  2. -aan-7:51 PM

    Emang gitu ya. Ck ck ck subhanallah. Emang generous (artinya ikhlas kan?) tuh rasanya gimana sih? Saya pernah ngasih sesuatu ke orang sambil nggak mikirin dan nggak ngerasain apa2, apa itu ikhlas. Kalo kata mas Arifin Ilham sih ikhlas tuh puncaknya pamrih. Hanya pamrih kepada Allah.

    ReplyDelete
  3. kepala batu, gak punya hati, keras kepala, pake otak banget...
    huakhahaha...
    nice story, ntar tanya ma neni ah..sapa yg beliin dompet..hehehe..
    jadi, lo berubah nih? hehehe...

    ReplyDelete
  4. lucky6:45 PM

    lucky to adit:woi, liat ceritanya dong!Dan hikmahnya, meskipun (mungkin) personal buat gw aja.
    to aan: klo kata saya...polos aja, dan biarkan 4JJI yang menilai (mirip-mirip ya?)
    to mona: liat cerita & hikmahnya juga! kalo berubah sih....iya kali, dikit.
    thx udah komen.

    ReplyDelete