Wednesday, June 22, 2005

Aku, Gw, Saya, Urang, I, Ane...

Pernah saya dengar, penggunaan kata ganti orang pertama tunggal itu menunjukkan (sedikit) kepribadian seseorang.

Katanya, ”aku” menunjukkan kesombongan, keyakinan diri, arogansi, kesan: ini nih, diriku! (coba aja ke ITB dan perhatikan cara danlap ngomong!). Tapi ”aku” juga bisa menunjukkan keinginan permintaan perhatian pada diri, dengan tetap menjaga perasaan dan rasa sayang. Contohnya penggunaan ”aku” kepada orang-orang terdekat, seperti keluarga atau kekasih. Menunjukkan keinginan diri untuk disayang dan diperhatikan, tapi tanpa maksud kesombongan.

Saya, berasal dari ”sahaya”, yang menunjukkan kerendah-hatian, perasaan takzim, dan perendahan (diri). Saya selalu merasa nyaman dengan orang yang sering menggunakan kata ’saya’. Tapi sayang, sekarang ini jarang saya temukan. Kerendah-hatian udah gak fashionable lagi di zaman sekarang.

Gw, atau gua, atau gue, menunjukan massifnya budaya pop perkotaan (baca: Jakarta) ke seluruh Indonesia. Ini menunjukan ekspansi kekuatan budaya, mungkin juga sejenis penjajahan terhadap budaya lain. Ini juga menunjukkan terlalu sentralistis dan ”ngota”-nya corak pembangunan bangsa ini. Itu kalau dilihat secara makro. Kalau dalam percakapan sehari-hari sih tidak setendensius itu, hanya menunjukkan keakraban dan cairnya hubungan. Sekaligus juga perasaan egaliter dan sama. Pokoknya akrab, dengan rasa perkawanan kental dan enak deh!

Mungkin ”urang” juga mirip-mirip sama ”gw”. Akrab, sayangnya hanya bisa digunakan lokal (bahasa Sunda atau yaang mengerti saja).

Dalam hal ini, Bahasa Indonesia memang sangat menarik. Juga menunjukkan betapa beragam muka bangsa ini. Bisa dibilang bangsa kita ini (dari bahasanya aja, dan dari yang paling personal: penggunaan kata ganti orang pertama tunggal) mungkin munafik, atau mungkin sangat adaptif. Mudah-mudahan sih yang kedua. Berbeda dengan, misalnya, bahasa Inggris yang cukup menggunakan ”I”. Sangat egaliter, dan serba sama, tapi untuk orang Timur kesannya tak manusiawi. Atau bahasa Arab: ane atau ana. Yang sekarang cukup populer, terutama kalau anda berada di Salman atau deket anak-anak rohis.

Bahasa daerah lebih kaya lagi. Ada ”urang”, ”aing”, ”abdi”,”abi”, ”kuring”, ”kami”, ”dewek” dalam bahasa Sunda. Dalam bahasa Jawa juga banyak.

Selain kata ganti ”formal” tersebut, saya selalu merasa geli kalau ada cowok yang menggunakan kata ganti orang pertamanya namanya atau panggilannya sendiri. Saya selalu gak kuat ketawa, misalnya, membayangkan diri saya bilang: tapi kan Luki maunya gini....kesannya manja banget. Kalo cewek sih maklum, dan pantes-pantes aja. Kalo cowok? Tapi emang kalo udah biasa didenger sih jadinya enakeun dan pantes-pantes aja. Cuma agak repot aja kalo namanya panjang, misalnya: Mangkusubroto kan maunya gini...(dengan nada manja). Repooootttt!!!

Yang menarik lagi ialah penggunaan nama panggilan, atau pengubahan nama jadi nama panggilan. Biasanya disingkat, atau diubah jadi lebih enakeun. Dan entah kenapa, kok banyak banget yang pake ”c” atau ”ch” ya? Ada achie, icha, chacha, ocha, echa, acha, eche, cok (he..he..jadi inget dosen gw!), cha (aja), chi (aja), chol. Tapi bagus-bagus aja sih, cuma jadinya agak pasaran aja. Tapi yang paling ajaib (sorry bro!) temen saya, namanya bagus: Taufik Muharram, tapi dipanggilnya bukan Opik dan gak pernah mau dipanggil Haram, tetapi panggilannya....Wawan! lho? Saya juga sampai sekarang heran.

Ada-ada aja. Terus lagi, di suatu buku pernah saya baca banyaknya penggunaan kata ganti orang pertama (dalam berbagai bentuknya) dalam percakapan atau tulisan menunjukkan ego seseorang. Pernah ada yang mengkaji, ternyata kata ganti orang pertama di tulisan Churchill lebih banyak daripada di tulisannya Hitler...

Jadi mo klarifikasi nih! Banyak banget kata ”saya” di tulisan ini! Egois dong? Yah, gak bisa gitu juga...namanya juga blog, jelas sifatnya sangat personal dan tentang diri (ego) banget. Kok pakenya ”saya”? Biar dianggap rendah hati ya? Nggak juga, cuma emang lebih enak aja kalo tulisan atau pembicaraan publik itu pake ”saya”. Gak pernah pake aku? Takut dianggap sombong ya? Ah, enggak ah. Di diary (saya menyebutnya jurnal, soalnya kesannya kurang cowok kalo pake kata ”diary”), saya selalu menggunakan kata ”aku”, karena disitu merupakan ”pernyataan diri”. Waktu jadi danlap, atau mungkin nanti kadang-kadang kalau perlu, juga pakenya ”aku”. Tapi saya emang jarang make ”aku” sih dalam percakapan. Nggak nyaman.

Ih, ga penting banget bahasannya. Mau I, saya, ane, ana, urang, aing, aku, gw, gua...inilah Lucky Luqman Nurrahmat. (nah, siapa lagi tuh?)

3 comments:

  1. aditbram11:29 PM

    kalo misalnye "aye" analisis mu pgimane bos...??

    ReplyDelete
  2. kalo buat gw..(pake gw lebih nyantai..)
    aku: kalo cerita di blog,kdg2 sms, sm sahabat,sm saudara..
    saya: ma dosen,atau org yg blm dkenal.
    mb mona:ma ibu,bapak,adek,pakde,bude
    mona:ma org2 yg juga memanggil dirinya dengan namanya...
    gw:ma teman,bbrp saudara..
    hehehe..
    kalo ma lucky..pake gw,kdg pake aku kalo di sms..

    ReplyDelete
  3. wah, pak! bagus sekali nih...kalo aku lebih suka pake 'aku' soalnya kesannya lebih akrab. tapi kalo dipikir2 bener juga kata bapak, penggunaan kata 'saya' itu lebih sopan....

    btw, ada tuh cowok yang manggil dirinya sendiri dengan namanya..tahu nggak kesan pertama yang aku dapet?? CHILDISH!! setelah kenal lebih dekat dengan cowo itu..eh emang childish banget! padahal dia lebih tua usianya daripada saya..(kok jadi pake saya ya??) ternyata usia gak menentukan kedewasaan orang ya??!!

    ReplyDelete