Friday, May 20, 2005

Novel "Islami" ?

Belakangan ini saya lumayan baca-baca yang biasa dipromosi-in novel-cerpen "Islami". Sengaja ditulis dalam tanda kutip, karena biasanya yang namanya "islami-islami" itu, termasuk juga jenis seni Islami, sastra Islami, atau novel Islami itu selalu debatable. Heran juga saya sama umat ini...hobinya debaaaattttt mulu! mungkin karena tradisi keilmuan yang sangat kental? tapi kadang-kadang gak produktif juga. Sayang. Tapi sudahlah, bukan itu yang ingin saya bicarakan.

Nah, jenis novel-kumpulan cerpen yang saya baca itu ialah, ehm, kisah-kisah 'cinta Islami' (lagi-lagi dalam tanda petik...). Kalau novel yang 'sangar-sangar' kayak Najib Kailani sih belum sempet baca, yang remaja juga males (pernah baca, tapi kesimpulan saya satu: menyajikan mimpi!), tapi kalau yang beginian kan enteng, sekali baca, gak banyak mikir, dan kisahnya menghanyutkan, meski kadang berlebihan. Jadi, saya pilih yang macam-macam romantis gini...(lagian hari-hari ini lagi melankolis banget...)

Dan emang, menarik (saya tidak bilang bagus ya, tapi memang menarik kok!). Gak pernah lebih dari 2 hari, bukunya dah abis. Beda banget baca kapital-nya Marx, biarpun for beginner. Ini bener-bener bacaan yang ringan, dan sekali lagi, menghanyutkan.

Mungkin karena sifatnya ini juga rata-rata temen saya yang aktif di organisasi ke-Islaman atau berideologi Islam itu rada-rada males baca kali ya? berasa gengsi dan lemah aja kali kalo baca buku-buku gituan (sama kayak saya, dulu). Tapi, karena pengen tau, ya saya baca aja.

Saya juga pernah dan cukup sering baca jenis-jenis novel cinta populer romantis made in Barat, yang katanya itu tak Islami de-el-el, de-el-el...Dan kalo dibandingan, sebenarnya ketika saya baca Ayat-Ayat Cinta itu gak jauh-jauh beda ama waktu saya baca Love Story-nya Erich Segal kok. Buku-bukunya Nicholas Sparks juga mungkin paralel ama karya Ari Nur. Sama-sama menyajikan cinta, kisah tentang pasangan (yang seringkali sangat ideal dan bikin ngiri...), dengan beragam permasalahan termasuk adegan-adegan romantisnya. Termasuk juga dialog-dialog cerdas dengan rasa cinta. Untuk yang itu, sama aja!

Yang beda, dan mungkin perbedaannya signifikan, adalah bingkainya aja. Alhamdulillah kalo di novel-novel 'cinta Islami' yang saya baca itu kisah cintanya selalu diletakkan dalam bingkai pernikahan, jadi udah syar'i. Apa itu memang benar signifikan? jelas, buat si penulis. Ia menunjukkan yang benar (yang ia yakini, saya yakini, tapi saya tak memaksa anda untuk meyakini). Tapi buat si pembaca? ini yang, lagi-lagi, debatable.

Tak masalah kalo si pembaca itu juga udah nikah, jadi bisa jadi pelajaran. Kalo yang belum atau masih bego kayak saya ini? kalau dibuat pembenarannya sih bisa aja: buat pelajaran juga nanti, kalo kelak menikah (dengan cara syar'i, menurut jamaah tertentu ;-p). Nah, persoalannya kan: (1) gak ada jaminan saya bakal menikah that way, gak peduli segimana pun saya menginginkannya sekarang. Jadi, argumen tadi gak berlaku. (2) Sifat menghanyutkannya itu lho...perasaan kalo saya baca-baca, atau gosip-gosip ama temen-temen, kayaknya nikah tuh indaaaaaahhhhhh banget. Saat susah pun, akhirnya indah. Untuk pemuda yang penuh hormon dan kurang kerjaan kayak saya, yang kuliah pun belum beres, yang tugas otomasi pun masih dikerjain orang, jadinya ya cuma bisa berangan-angan aja. Dan belum tentu angan-angan ini benar, secara fikih.

Tapi, market-nya ada, dan besar. Buktinya buku-buku itu beberapa kali dicetak ulang. Bisa jadi yang paling banyak beli adalah orang-orang yang belum nikah kayak saya. Tapi saya rasa sih wajar-wajar aja. Ini jadi suatu cara eskapis anak-anak yang banyak bergelut dengan Islam, yang ketat soal pacaran atau hubungan pria-wanita. "Karena gw gak bisa, ya gw baca aja. Dan novel, biar gw bisa mengimajinasikan terserah gw, dengan siapapun itu, dan gimanapun..." waduh...

Saya bukannya mau sinis ama perkembangan novel-novel "Islami" yang sedang marak ini. Saya juga baca, dan saya juga beli. Dan wajar, karena cinta adalah naluri kemanusiaan, dan saat salah satu cinta (?) itu gak bisa tersalurkan, cara melarikan dirinya ya ke novel-novel ini. Daripada ke yang laen?

Tapi rasanya ada yang masih mengganjal...Yah, semoga saya bisa mengambil manfaat dari novel-novel kayak gitu.

And I keep on reading that kind of books...Kalo ada yang punya, pinjemin saya dong! ;-p

2 comments:

  1. katanya mau baca Fatimah Chen Chen nya Motinggo Busye...
    bagus kok...islami dan inspiring...

    ReplyDelete
  2. aditbram11:03 PM

    iye ki....gw dah baca novel itu..dahsyat bener men....bner bner bikin iri,,,tapi emang novel yang kaya gitu pasarnye buat anak muda macem kite kite ini kali ye,,,,ga tau deh...

    wallahua'lam

    ReplyDelete